Mar 29, 2011

kerambit.....

isnin lepas aku ke umah abg nizam lg....sblom sampai ke umah abg nizam aku singgah la kedai roti canai 5 kupang....abg lee yg bawak bus ke wajadiri melaka ari tu la asyik dok crita kat aku....sedap katanya....

sampai saja kedai tu,mcm biasa aku order radix '0' ais ngan ais kosong....
"roti canai satu ye kak....." kata ku....

sampai ja roti,aku tgk biasa je....tp bila dah suap ke mulut....amboi mak aih....mmg besh.....nyum2.....

sudah makan aku bayaq la apa lg.....
"2 ringgit 2 kupang ja dik...."kata kakak tu.....
adeh....murah2.....

dah tu aku pi la umah abg nizam....
 mcm biasa....amik gambaq la......

kucing yg dah tak heran bising2 kat bengkel abg nizam.....slamber je dia tidoq....


kerambit.....perhatian naim dan ibnu qadhi....mcm ni kah kerambit yg hangpa nak?

sekian terima kasih.....

Mar 27, 2011

wajadiri melaka 2011

 pagi hari di smk guar chempedak....

 syok la bebudak ni nak berjalan2......

 dalam bus seharian,tp tak lentok2 pon bebudak ni.....

 selamat datang ke bukit katil....

 hehehhe.....mcm2.....


 tengah gabra la tu.....


 ramainye....






selamat sudah semuanya....kami selamat pi selamat balik.....
alhamdulillah.....

Mar 23, 2011

dari album kreatif........tunggu kosa gajah siap.....

 proses memotong kayu serian yg terpilih......


 bentuk asas sarung dan hulu kosa gajah......


 abg nizam sedang membuat lakaran utk melarik hulu......


 proses melarik bermula.....



 ukiran kasar.....


 proses detailing ukiran.....




 proses semburan lacker......


indah2.......

dari album kreatif......air terjun tupah..........

 aktiviti menyusun batu......sorang2 jadi reja.....






 dengan haji ruzaini....hari lain ni....bukan hari yg sama aku dok susun batu batan tu....

 air tengah laju,dalam plak tu....kalau tak tak dalam sgt....sbb hujan lebat.....

smile......

WAHIDDUL RIJAL- AKHIRAN BAB 2, scene 12 ( perenggan baru )



Sedar tak sedar sudah setahun berlalu dari hari terakhir aku bertemu dengan Sue untuk menyatakan yang aku akan pulang semula ke kampung halaman ku di Kedah dan bekerja di sana. Kami masih berhubung sebagai saudara yang. Namun susah untuk aku melupakan kenangan aku bersama Sue. Susah untuk aku lupakan yang aku pernah mencintainya. Pernah aku berputus asa untuk mencari yang lain, pernah aku menganggap cinta itu hanya satu penderitaan. Namun aku sedar semula bila aku fikirkan tentang eloknya ketentuan Allah untuk hambanya yang tiada daya dan upaya ini.

Mungkin tanpa kehadiran Sue dalam hati aku, aku tak akan sekuat ini untuk meneruskan kehidupan sebagai pengkarya.

sekarang aku bekerja sebagai senior designer di sebuah syarikat pengiklanan melalui internet di Seberang Prai Pulau Pinang. Aku dapat bekerja di sini dengan bantuan seorang rakan. Aku sekarang berkarya secara sambilan dan aku dapat lihat karya-karya ku lebih bermutu berbanding dulu, kerana aku ada masa yang banyak untuk memulas-mulas otak untuk mandapatkan idea-idea baru, dan ilham yang aku dapati sewaktu tanpa perlu susah-payah untuk aku fikirkan.

Alhamdulillah, aku bahagia dengan cara hidupku sekarang ini. Walau kadang-kadang ada juga dugaan yang menimpa. Namun tak sebesar dugaan yang datang melalui Sue pada aku.
Ikhlas aku katakan yang Sue paling susah untuk aku lupakan berbanding yang lain-lain sebelumnya, walau cara aku terpisah dengan mereka termasuk Sue sendiri adalah disebabkan orang ketiga. 

Pernah untuk aku bukakan hati ku pada orang lain, tapi  semua itu aku sedari kemudiannya hanyalah satu paksaan tanpa keralaan hati nuraini ku. Aku tidak boleh bercinta bila hati ku tidak merasakannya. Aku tidak boleh untuk menipu diri sendiri, dan aku tidak mahu menjadi penipu. Aku tidak mahu memperbodohkan diri aku sendiri, walau ada yang pernah aku cuba bukakan hati ku untuknya tampak kesungguhannya pada ku. Aku terpaksa walau pahit untuknya dipisahkan oleh aku.

Aku mohon kemaafan dari mu wahai sang penanti yang setia.
Aku tidak rasakan bahawa jiwa ku waktu ini adalah untuk mu.
Andai ada jodoh mu dengan ku bila tiba masanya,
Aku terima sepenuh hatiku untuk kamu.

Maafkan aku, Sang Setia.
Maafkan aku, Sue.
Aku tak dapat melupakan mu.

Mungkin ada yang lain yang telah ditentukanNya untuk ku.



WAHIDDUL RIJAL-BAB 2, scene 11 ( retak )




Hari pameran dah semakin dekat. Aku dengan tekun menyiapkan kerja-kerja yang tinggal sedikit itu. Kerja-kerja akhir yang perlu aku lakukan dengan teliti untuk tidak merosakkan usaha ku yang telah lama aku usahakan. Aku tidak mahu buat kerja di saat terakhir seperti semasa aku belajar dulu, sentiasa berlaku kesilapan-kesilapan kecil yang akan merosakkan keseluruhan hasil karya ku.

Beberapa bingkai foto yang ku pungut dari seluruh pelusuk negeri telah siap berbalut, hanya menunggu masa untuk dibawa ke galeri. Sudah menjadi tabiat ku dari  dulu, selesaikan satu persatu. Kini cuma tinggal bingkai yang terakhir.

”Yaaargh...! siap juga akhirnya!” jerit ku puas. Kemudian aku balut bingkai foto itu dengan cermat. Kemudian aku menyanyi-nyanyi kesukaan. Dalam seronok meraikannya sendirian aku dengar dari tingkat bawah rumah sewa ku jeritan Abang Jan yang memberi tahu bahawa dia baru saja pulang.

”assalamualaikum. Awat yang hang ’happy’ sangat ni?” tanya Abang Jan.

”dah habis, seminggu ni boleh la rehat-rehat sikit.” jawap ku.

”apa yang dah habis?” tanya Abang Jan lagi.

“tu ha.” Kata ku sambil menunjuk ke arah bingkai-bingkai foto yang telah dibungkus rapi.

“hmm, bagus la tu.” balas Abang Jan ringkas.

“eh,macam tak suka saja. Kenapa ni?” tanya ku bila ku sedari yang raut wajah Abang Jan tidak seperti biasa, yang ceria sepanjang masa.

”tak aih... bukan tak suka, jom pi minum” ajak Abang Jan sejurus tersenyum pahit seperti cuba mengalih topik.

”kenapa ni Abang Jan?” tanya ku lagi mendesak.

”jom lah kita minum dulu, sejuk-sejukkan badan. Nanti Abang Jan cerita dari awal sampai akhir.” Pujuk Abang Jan.

Aku tanpa bercakap banyak terus ku capai kunci kereta yang disangkut di tepi almari baju dan terus ke kereta bersama Abang Jan. Dalam kereta aku dan Abang Jan tidak bercakap apa-apa. Aku pandu kereta ke tempat yang selalu kami singgah untuk minum petang.

Sampai saja di persimpangan kedai tempat selalunya kami bertandang, Abang Jan meminta aku patah balik dan dia mengajak aku ke tempat lain. Aku berasa pelik juga, di situ tempat kegemarannya. Kenapa hari ni Abang Jan mengajak aku ke tempat lain pula. Aku tanpa banyak bertanya walau penuh persoalan di kepala ku ini, terus memandu pergi dari situ.

Aku dan Abang Jan turun dari kereta sejurus tiba di seksyen enam, kami kemudian menuju ke warung yang letaknya berdekatan dengan tempat Sue mengikuti kelas seni mempertahankan dirinya. Kami kemudian duduk agak terpinggir dari pelanggan yang lain. Selalunya Abang Jan akan duduk dekat dengan televisyen yang ada di setiap kedai makan yang kami kunjungi. Aku terfikir mungkin pekara yang ingin dicakapkannya ini sesuatu yang sangat serius.

”Wahid.” Abang Jan mula bersuara namun terhenti tanpa aku tahu sebabnya.



Aku ternanti-nantikan kata-kata seterusnya. Namun Abang Jan hanya beralih muka dari memandang ku dan ditenungnya lama ke arah jalan raya. Aku cuma mampu mendiamkan diri dan menanti ucapan yang seterusnya. Andai Abang Jan sedang menghadapi masalah yang sangat berat aku tidak akan teragak-agak untuk membantunya semampu daya ku.

Aku dan Abang Jan sudah seperti saudara benar, tidak akan aku biarkan dia sendirian menghadapi masalah. Abang Jan sudah banyak membantu ku dalam pelbagai masalah yang aku hadapi, jadi tidak akan menjadi masalah bagi ku untuk membantu andai dia sedang ditimpa kepayahan. Aku cuba hendak bersuara,namun niat ku terhenti kerana aku tidak mahu mendesaknya, biar dia yang memulakan bicara. Itu yang aku rasakan terbaik buat masa sekarang.

Lama juga aku nantikan kata-kata dari Abang Jan, kemudian dengan menghela nafas yang panjang dia mula memandang ku semula dan ingin terus menghabiskan kata-katanya yang terhenti sebentar tadi. Aku sambil merapatkan lagi tubuh ku kearahnya dan dengan peka menanti luahannya.

” Abang Jan bukan nak masuk campur, Abang Jan cuma…” kata-kata Abang Jan terhenti lagi.

“Abang Jan dah anggap hang macam adik Abang Jan sendiri… Abang Jan tak mahu tengok hang bersedih lagi macam dulu, terus terang Abang Jan tak suka hang jadi orang yang macam tu lagi, tapi…” kata-kata Abang Jan menjadi persoalan yang tidak dapat aku agak.

“macam dulu yang macam mana ni Abang Jan, saya tak faham la?” Tanya ku dengan seribu satu persoalan yang perlu dihurai oleh orang yang aku anggap sebagai abang kandung ku itu.

“baiklah Abang Jan tak mahu berselindung lagi, sebenarnya tadi Abang Jan dah singgah minum dekat gerai yang selalu kita pergi tu...”

“habis tu” sampuk ku tanpa sempat kata-kata Abang Jan tadi dihabiskan.

” Abang Jan jumpa Sue... dia tak kenal la Abang Jan kan tapi Abang Jan pernah tengok gambar dia, jadi Abang Jan duduk la tepi meja yang dia duduk tu…” sekali lagi Abang Jan tidak mahu menghabiskan kata-katanya.

”jadi?” tanya ku yang semakin bingung dan bimbang sesuatu yang aku tidak tahu mengapa.

” Abang Jan nampak Sue tengah bercakap-cakap dengan seorang lelaki, Abang Jan curi-curi dengar apa yang diborakkan… Abang Jan bukan apa, Abang Jan tak mahu tengok hang jadi murung macam dulu lepas hang berpisah dengan Ain.” Abang Jan tidak menhabiskan kata-katanya, namun aku dapat meneka apa yang ingin disampaikan olehnya.

”apa yang mereka bincangkan?” aku sedikit memberikan senyuman yang seikhlas mungkin untuk tidak merisaukan hatinya.

” Abang Jan tau yang hang bersemangat sangat selama ini untuk siapkan karya-karya hang tu, hang buat cantik-cantik untuk Sue kan? Demi Sue kan?” persoalan kembali yang aku terima.

Aku hanya mampu mendiamkan diri dan mendengar ucapannya yang seterusnya. Aku dah dapat bayangkan apa yang akan diperdengarkan ke telinga ku. Tapi apakah benar sangkaan ku,apakah benar apa semua yang dicakapkan Abang Jan yang kemudian membuatkan aku dapat mengagak apa yang ingin disampaikannya.

Namun yang aku tahu, kata-kata Abang Jan selama ini tiada yang tidak akan aku percaya, tidak dapat tidak akan aku terima apa yang disampaikannya dan mengakui ianya benar, kerana Abang Jan tidak pernah membohongi aku.

”apa yang mereka bincangan?” tanya ku lagi dengan nada yang sedikit berubah dari tadi.aku mulai tak sedap hati.

”yang Abang Jan dengar Sue panggil dia nama dia Aiman.” katanya.

Selama ini segala apa yg bersarang di benak kepala ku aku luahkan. Abg Jan turut tahu akan siapa Aiman adanya.



Aku yang tidak dapat lagi menahan perasaan terus meminta Abang Jan berterus-terang dengan ku. Abang Jan yang teragak-agak pada permulanya terus menceritakan apa yang didengar dan disaksikannya satu-persatu  yang mana Sue akhirnya menerima kembali bekas teman lelakinya dan nampaknya dari cerita Abang Jan, Sue juga seperti masih tidak dapat melupakan kekasihnya dulu.

Betapa kecewanya aku ketika itu tidak terbayangkan. Tak aku sangka keindahan yang aku kecapi selama ini cepat sangat berlalu pergi dari aku. Abang Jan cuba menenteramkan aku bila dapat dilihatnya raut wajah ku yang mula berubah mendung tidak berhujan.

Aku kemudian mengajaknya untuk pulang walau belum lagi pesanan yang kami minta tadi sampai. Setelah aku hantar Abang Jan pulang ke rumah, aku memecut kereta menuju ke gerai yang dikatakan Abang Jan tadi.

Benar apa yang dikatakan Abang Jan, mereka sedang berpegangan tangan sambil berbual mesra seperti pasangan yang sudah lama tidak bertemu. Wajah Sue ketika itu seperti seorang yang terharu selepas menerima satu anugerah yang telah lama ditunggu-tunggu luruhnya dari langit.



Mereka kelihatan begitu mesra sekali saling berpandangan dengan masing-masing tampaknya sayu dengan sejarah yang dilakarkan hari itu. Sesekali si lelaki budiman mengelap pipi Sue yang lembap dek air mata yang tak tahan berlinang selamanya.

 Mereka melepaskan rindu dendam masing-masing yang lama sudah agaknya diperkasam, agar lebih sedap kelak disantap. Aku rasakan seperti hendak terkeluar jantung dari dada ku, betapa kecewanya aku waktu itu hanya tuhan saja yang tahu. Aku sudah terlewat untuk menyatakan yang sebenarnya terbuku di hati ku pada Sue.

Sudah terlepas permata indah itu dari genggaman ku. Tidak! Aku yang membuangnya dengan tidak menyatakan hasrat ku untuk menjadikan Sue kekasih aku. Aku yang membuangkannya jauh dari ku, jauh ke tempat yang mustahil untuk aku ketemukannya semula.

Sue kemudian terpandang ke arah ku kerana terasa ada yang memandang ke arahnya. Cepat-cepat aku berpaling dan pergi dari situ. Aku tidak mahu mendengar apa-apa dari Sue. Aku sudah terlalu kecewa.
Aku cepat-cepat kembali ke kereta ku dan ku pandu mengikut saja haluan yang sebenarnya tiada berhaluan.

Sungguh cepat bahagia yang aku kecapi ini pergi. Fikiran waras ku kemudian mula dihuru-harakan oleh suara-suara yang menyuruh ku melakukan pekara-pekara yang bodoh. Memang benar, aku bertambah bersemangat untuk berkarya setelah kehadiran Sue dalam Hidup aku. Sue pemangkin dan Sue juga watak utama dalam hidup aku.

 Aku dapat bayangkan yang Sue tidak lagi akan bersama-sama aku, aku tidak mahu berpisah dengannya. Namun keadaannya kini, aku yang akan tinggalkannya. Aku tidak mahu meragut keceriaan yang terpancar dari wajahnya sebentar tadi dengan menjadi penyebab percakaran antara pasangan kekasih itu kelak. Aku ingin dia berbahagia selalu, walau bukan dengan ku.

Biarlah aku lupakan saja hasrat ku untuk bersamanya. Aku sanggup derita demi kebahagiaannya. Biarlah walau aku hanya sekadar menjadi pokok tempat tumpang berteduh ketika hujan, biar aku basah berhujan air matahati ku sendirian,  asal Sue berbahagia selalu. Aku tidak mahu mengungkit segala pengorbanan ku untuk Sue, aku mahu dia gembira selalu walau aku terluka dan terus terluka dan kemudian menjadi nanah yang akan kekal bernanah hingga ke akhir hayat ku.

Kenangan ku bersama Sue akan aku lupakan, walau mustahil untuk aku lakukan. Sue akan aku anggap tidak lebih dari seorang saudara yang jauh. Aku akan pasti berundur demi kebahagiaannya. Aku akan berundur. Tak mungkin aku akan jatuh cinta lagi walau aku hanya dikecewakan orang yang aku sayang tanpa disedarinya. Aku akan pergi jauh dari sini. Selamat tinggal kenangan manis yang sekejap cuma. Selamat tinggal. Selamat tinggal Sue.

Terlalu pantas ia berlalu.



untuk sekian kalinya.....aku telah memperbodohkan diri ku sendiri.......
namun senyuman tetap aku ukirkan......


Mar 20, 2011

WAHIDDUL RIJAL-BAB 2, scene 10 ( "3 BULAN" )

3 BULAN


BULAN 1



Kakak menghantarku dengan kereta mercedesnya. Bangga juga aku apabila orang sekeliling memangdangku seperti teruja. Kereta Mercedes berwarna merah itu belum diservis katanya. Sesampainya kami di asrama, kakak membuka bonet enjin dan membiarkanya terbuka untuk menyejukkan enjin kereta. Jadi, aku terpaksa mengangkat dahulu beg sandang, dan beg baju naik ke asrama. Aku bernasib baik kerana kami sampai agak awal dan aku dapat memilih tempat yang aku suka untuk dijadikan tempat aku berlabuh kelak. Walaupun katil dua tingkat itu agak usang dan seperti mahu roboh, namun aku tidak kisah, asalkan aku boleh tidur. Tetapi apa yang terjadi adalah disebaliknya…
            Aku berasa gembira setelah semuanya selesai; urusan asrama, kemas bilik, dan sekarang masa untuk rehat seketika. semestinya di atas katil adalah tempat kegemaranku! Terlupa pula untuk kuceritakan tentang teman sebilikku. Emm, namanya Umi Syamira, ku panggil Umi. Mempunyai tarikh lahir yang sama denganku, umur yang juga sama, juga anak bongsu, sama denganku. Cuma satu yang berbeza, kedua ibu bapanya sudah bercerai dan Umi kini tinggal bersama ibunya di Kuantan, Pahang.
            Losyen badan yang masih berbaki dan novel inggeris yang ku bawa dari rumah ku capai daripada loker dan kemudian ku panjat ke atas katil, bahagian atas yang aku pilih sejenak tiba di bilik ini. Aku sapu losyen di kaki dan menghempaskan badan perlahan. Ku buka novel dan mula membaca. Dan tulisan di buku itu semakin pudar dan….
            tutut..tutut..tutut…, aku segera mencapai telefon bimbit yang ku letakkan di tepi bantal dan ku tutup ’alarm’. Sudah pukul 6.30 petang. ‘ah! malasnya nak bangun..’. Umi masih tidur. Maklumlah, masing-masing masih lagi kepenatan mengubahsuai bilik. Tapi aku mesti bangun sebab aku belum lagi menunaikan solat Asar. Aku mencapai berus gigi dan pencuci muka lalu kakiku melangkah perlahan ke bilik air. Aku tidak dapat merenung mukaku lagi kerana tiada cermin di dalm bilik air tersebut. Selepas memberus gigi aku cepat-cepat mencuci muka dan kemudian mengambil air sembahyang. Sekembalinya aku ke bilik, satu mesej ku terima. Aku melihat nama yang tertulis di skrin dan ku tersenyum sendirian. ‘Abang rupenye..’, bisikku. Sempat lagi aku mesej dengan adik angkatku yang juga buah hatiku itu. Lima minit kemudian aku mengambil telekung yang ku sangkut di depan loker. Aku letak telefon di atas katil dan menyarung telekung, lalu ku terus menunaikan solat.
            Aku  sudah semakin dewasa sekarang. Kadang-kadang sakit kepala ku memikirkan terlalu banyak perkara yang ingin ku lakukan dalam hidupku ini. Segalanya seperti sudah dirancang. Pada usiaku yang menjangkau 21 tahun aku sudah mempunyai teman lelaki. Walaupun tidak banyak bersosial, aku masih dapat merasai kasih sayang daripada seorang insan yang bernama lelaki. Ibu ku seperti mengerti yang anak kesayangannya ini dilamun cinta. Dilayan sahaja kerenahku yang kadang-kadang ku sendiri rasa meluat akan perangai ku yang  mengada-ngada ini.
            Aku berasal di utara (taklah utara sangat, Perak je), sementara si dia dari selatan. Namun itu tidak menghalang kami untuk berjumpa sama ada aku ke Kuala Lumpur atau dia datang ke Ipoh. Setiap dua bulan kami akan berjumpa untuk melepaskan rindu masing-masing. Aku masih ingat kata-kata ibu, ’keluar, keluar juga sayang, tapi ingat Tuhan, ingat ibu dan ayah, ye..’, kata-katanya yang lembut itu akan ku simpan dan ku bawa ke mana jua. Sudah sampai masanya untuk ku belajar berdikari dan membina hidupku sendiri. Aiman pun selalu membiarkan aku membuat keputusan ku sendiri biarpun yang berkaitan dengan hidupnya. Katanya itu untuk membiasakan aku apabila kami sudah berumah-tangga nanti.
            Aku rasa sungguh bahagia berada disisinya. Malah dia selalu saja memanjakan aku. Apa saja yang aku inginkan pasti ku perolehi. Sampai satu ketika Aiman terpaksa pulang berjalan kaki kerana duitnya habis dibelanjakan untukku.
           


‘hello..assalamualikum abang..’, aku memulakan perbualan.
            ‘waalaikum salam..’, jawabnya ringkas.
            ‘abang ‘maintain’ lagi ke? He he…’, aku ketawa kecil berseloroh
dengannya.  
            ‘hmm..kurang sihat sikit. Sakit kaki..’
            ‘sakit kaki? Kenapa?’
            ‘tak ada apa-apa..’
            ‘takkan sakit kaki kalau tak ada apa-apa?..’
            ‘mmm…abang balik jalan kaki semalam..’, katanya agak perlahan.
            ‘hah! Balik jalan kaki?! La..kenapa tak cakap awal-awal duit abang dah
            habis? Ayang ingat abang main-main je..sori abang…ayang tak sengaja..’
            ‘takpe…lain kali ayang pulak yang kena jalan kaki. Hahaha…’, katanya
sambil ketawa berseloroh.
            ‘oh...ni nak balas dendam la ni…’
            ‘bukan balas dendam, ’just for fun’, haha…’

Begitulah kadang-kadang Aiman melawak denganku. Tetapi aku sudah lali dengan kerenahnya yang selalu saja ingin membuatku ketawa. Malah dia akan cuba sedaya upaya untuk memenuhi permintaanku walaupun akibatnya akan menyusahkan dirinya sendiri.
            Saat-saat aku bersamanya banyak juga dihabiskan dengan melakukan outdoor activities. Aku gemar melakukan wall climbing atau mountain climbing. Dia suka jungle tracking. Tetapi kami akan melakukan semuanya bersama-sama pada setiap hujung minggu.
            ‘hah! Sue, kau berangan ke?!’,  sergah Umi mengejutkanku.
            ‘weh! Kau ni Umi.. buat aku terkejut je. Kot ye pun bagi la salam dulu.’
            ‘yang kau mimpi siang-siang ni kenapa. Orang mimpi masa tidur, kau
mimpi masa berjaga.’
            ‘hehe..yela, yela, aku dah sudah ni. Nak mandi pulak.’
            ‘okay, lepas mandi kau bagitau aku tau. Kalau lambat nanti penuh pulak.’
            ‘ok!’, jeritku sambil berjalan pantas menuju ke bilik air.
           



Malam itu selepas solat maghrib aku dan Umi bersiap-siap untuk ke gerai untuk makan malam.
            ‘Sue, diorang nak makan sekali dengan kita.’
            ‘siapa?’
            ‘assalamualaikum. Umi, Sue, kitorang nak makan sekali boleh?’, tanya 
Haiza, seorang lagi pelajar SLG yang tinggal di asrama.  
            ‘Sue, ..’
            ‘aku ok je. Jom la.’
            ‘ok, kitorang dah siap, nanti kalau korang dah siap panggil kami tau.’
            ‘ok’, jawabku ringkas.
            Haiza balik ke biliknya yang terletak di hujung hadapan asrama. Dia dan dua orang lagi pelajar SLG sekelas dengannya menginap sebilik. Umi pun satu kelas dengan mereka. Bermakna aku seorang sahaja yang dari berlainan kelas. Aku tak kisah, asalkan aku dapat belajar apa yang sepatutnya aku pelajari.
            Sememangnya takdir ku sudah ditentukan, menjadi seorang penerbit adalah cita-cita ku. Aku masih ingat lagi semasa belajar di kolej dulu, memang aku pelajar tercorot di dalam kelas pengaturcaraan. Aku selalu menghantar assignment lewat. Selalu juga mendapat amaran daripada pensyarah kelasku. Tetapi pada waktu itu aku tidak endah sangat pada kata-kata pensyarah apalagi hendak endahkan kata-kata semangat yang mereka berikan. Kerana padaku subjek pengaturcaraan adalah subjek yang paling membosankan. Bukan setakat itu sahaja, aku sering sahaja tertidur. Yalah, kita sudah setkan di dalam minda kita yang subjek itu membosankan dan itu memberi kesan kepada tumpuan kita di dalam kelas. Kebanyakan assignment yang ku hantar ku tiru sahaja daripada kawan-kawanku. Aku lulus sebab pensyarahku tahu yang aku boleh lakukannya, cuma aku malas, katanya. Ah!, dapat pensyarah pun, pensyarah yang membosankan. Tambahan pula aku tidak begitu rapat dengan pelajar-pelajar lelaki. Maklumlah, aku malu-malu kucing, nak bersembang mesti ramai-ramai, kalau tidak, segan. Tapi itu dulu. Sekarang aku sudah matang dan mula untuk merantau dan melihat dunia luar.
            Sejak aku mengambil kursus penerbitan, menggunakan MySQL Language, aku tinggal berjauhan dengan keluarga, aku kembali bersosial. Aku menganggap orang-orang di sekeliling ku seperti keluarga ku sendiri. Kawan-kawan yang lebih muda daripada ku ku anggap seperti anak-anak saudara ku. Perangai nakal ku kembali. Suka benar aku mengusik hostelmate ku.
            ‘jom berangkat ke gerai’, Umi mengajak mereka bertiga.
            Kami berjalan berlima seriringan. Ada juga budak-budak lelaki bersiul-siul. Perkara biasa. Kalau namanya lelaki, itulah kerja part time mereka. Sampai sahaja di gerai kami mengambil tempat duduk paling tepi. Seorang kakak yang agak tinggi lampai datang mengambil pesanan. Wajahnya cantik, kulit mukanya licin, body boleh tahan tetapi agak berisi.
            ‘patutla ramai pelanggan’, kataku sambil tergelak kecil.
            ‘tau takpe’, sampuk Umi. Kami ketawa. Ramai juga yang memandang. Makllumlah, muka-muka baru yang mengisi kekosongan yang ada di gerai itu. Seronok juga kawan-kawan baru di sini, ramah dan agak mudah untuk didekati. Minggu pertama kami berlima di situ, kami bagaikan bunga dan penyeri di asrama. Kecoh juga apabila kami berlima bersembang dan bergelak ketawa. Macam-macam topik kami bualkan, termasuk topik panas dan gosip. ‘boleh tahan budak-budak ni, tak habis-habis dengan gosip, ade-ade je ceritanya.’, desus ku dalam hati.~~~~~~~~
  


Menarik juga hasil tulisan Sue yang aku terbaca pada mulanya dan kemudian menarik perhatian ku untuk terus aku curi-curi baca tanpa pengetahuannya.
Sue yang sejak dari tadi sedang asyik dengan telefon bimbitnya di ceruk hujung kopitiam yang agak ekslusif untuk pelajar sepertinya.

Adakah ini salah satu diari yang di hasilkan Sue dalam bentuk penceritaan yang agak significant dengan kehidupannya sehari-hari.

Kalau benar adanya, siapa Aiman? Adakah kekasihnya yang dulu pernah dicintainya sepenuh hati, sesuci embun pagi yang tidak tercemar lagi menyembuhkan?

Nak aku baca selanjutnya. Namun tidak ada daya ku untuk meneruskan bacaan ke bab yang seterusnya. Aku seperti dihentikan oleh perasaan takut akan mengetahui sesuatu yang aku harap tidak akan aku ketahui. Aku takut untuk tahu yang Sue masih lagi mencintai ’Aiman’nya. Tidak untuk aku terima keadaan ini setelah aku menjalinkan hubungan seperti sepasang kekasih  walau belum aku nyatakan hasrat aku padanya. Aku pastinya akan cemburu dan tak mustahil untuk satu hari nanti akan jadi bahan ungkitan mengenainya. Lebih baik untuk tidak aku ketahui isi kandungan penceritaan ini selanjutnya.

Sue kembali kepada ku dengan wajah yang agak lebih sedikit cerianya dari tadi.

”siapa yang telefon tadi?” soal ku perlahan.

”umm...” Sue Cuma menggelengkan kepala sedikit membuatkan aku tertanya.

”mama yang call tadi. Mama kirim salam pada Wahid” sambungnya sejenak kemudian.

”waalaikummussalam warahmatullah” balas ku.

”ermm, Wahid. Sue sebenarnya nak tanya sikit ni. Sebenarnya dari dulu lagi Sue nak tanya tapi...”

”tapi apa sayang...?” tanya ku dengan ganti nama yang aku pada mulanya ragu untuk menyebutnya.

 Namun pada satu hari sewaktu Sue baru pulang dari kelas dan aku menjemputnya dari kelas masuk kedalam kereta dan kemudian menangis teresak-esak. Aku yang agak terperanjat waktu itu terus mengeluarkan kata-kata yang sudah lama aku idamkan untuk aku lafazkan padanya, ’kenapa sayang?’. Sejak dari itu aku teruskan dengan kata ganti nama yang aku berikan padanya hingga ke saat ini. Sue juga tidak menolak dengan perkataan sayang yang aku ucapkan padanya sehinggalah ke saat ini.

”Sue nak tanya ni, Wahid sebelum ni sekolah di sekolah agama ke?” tanya Sue yang agak ragu-ragu.

”hahaha... kenapa Sue nampak Wahid ni macam ustaz ke?” balas ku.

”tak adalah, Wahid bila bercakap soal agama mengalahkan ustaz, tapi perwatakan macam biasa je. Pakai seluar paras lutut, baju tight, lagi pakai gelang dengan rantai, Cuma tak pakai subang saja.” balas Sue yang seperti agak marah dengan soal balas ku sebentar tadi.

”seluar paras lutut ni bukankah masih lagi Wahid menutup aurat, masih belum nampak lutut kan?” balas ku yang kemudian ketawa perlahan.

”Wahid... Sue tanya ni. Jawab la dulu. Wahid suka balas pertanyaan Sue dengan pertanyaan. Wahid ni kadang-kadang misterius, susah nak agak perlakuan Wahid tau?” muka Sue semakin merah.

”yelah. Yelah. Jangan la marah ye sayang. Apa soalnya tadi?” tanya ku lagi sengaja untuk membuatkan merah mukanya lebih lama aku tatap sebab aku suka tatap wajahnya yang kemerahan bila marah ataupun malu itu.

”Wahid dulu sekolah di sekolah agama ke?” tanya Sue lagi.

”taklah.” jawab ku ringkas.

”tapi Wahid bila bercakap tentang agama Sue tengok mengalahkan ustaz?” lagi soal dari Sue.

”taklah sehebat mana, Feqahnya, usulnya, fardhu ’ainnya setakat sekolah menengah saja.” jawab ku.

”tapi pengetahuan Wahid tentang agama macam penceramah dalam TV je?” tanyanya lagi.

”tu sebab Wahid suka dengar ceramah agama dari TV.” balas ku sambil ketawa sedikit.

”Sue serius la.” tegasnya.

”baik, baik. Wahid nak jawablah ni. Wahid banyak berdamping dengan orang-orang yang Wahid rasa ada mursyidnya seseorang itu. Seorang guru yang benar-benar mursyid dituntut untuk kita cari. Tapi zaman sekarang cukup susah untuk kita cari orang-orang yang sebegitu. Ada penceramah yang Sue kenal dari dalam TV tu, ada juga yang demanding bila dijemput untuk mangadakan ceramah, minta itu, minta ini."

" Bayaran yang diminta tinggi, walau yang menjemput hanya badan-badan kecil atau jemputan ke masjid. Mana keikhlasan dalam memberikan ilmu? Ada yang sanggup turun dari tempat yang paling mulia dalam kasta manusia Islam masa kini, iaitu dari mimbar masjid lalu turun ke dalam lumpur politik dan kemudian diqada’ kan Allah untuk jatuh sejatuh-jatuhnya, dan sekarang di mana dia."

"Andai mereka ini kenal akan Nya, pasti tidak akan jadi pekara yang semacam ini. Sebab tu lah zaman umat Nabi Muhammad sekarang ini dikatakan sebagai zaman yang paling mencabar, berbanding zaman umat nabi-nabi yang lainnya. ’Susah untuk menjadi umat Muhammad, lagi payah untuk menjadi insan kamil yang bergelar sebenar hamba Allah’.”Syarah ku panjang pada Sue tanpa aku sedari, aku sedikit emosi.

”tapi, mursyid tu apa?” tanya Sue lagi.

”susah untuk Wahid terangkan istilah Mursyid ni. Maksudnya lebih subjektif dari apa yang difahami ahli-ahli ’a’bid’ masa kini. Namun untuk pengtahuan Sue, untuk mencari seorang yang mursyid itu dengan sebelum kita bertanya mengenai sesuatu kita telah pun mendapat jawapan darinya.” balas ku.

”tak faham lah.” balas Sue dengan muka yang sedikit berkerut.

”tak apalah kalau sampai masanya nanti Sue akan faham. Pekara yang semacam ini perlu ambil masa.” balas ku untuk tidak merumitkan pemikirannya.

”Wahid... Sue nak tanya sikit ni.” kata Sue yang nampak sedikit keraguannya.

”tanya apa sayang?” balas ku.

”apa pendapat Wahid pada orang yang berzina?” tanya Sue perlahan seperti takut didengari orang lain.

”kenapa Sue tanya soal ni?”

”tak lah, Sue ada adik angkat. Dia selalu buat benda tu dengan boyfriend dia, dia nak taubat taknak buat lagi, tapi dia masih buat lagi. Wahid rasa macam mana?” tanya Sue dengan mata yang sering dilarikan dari memandang ke arah ku.

Mungkin malu agaknya bagi seorang perempuan sepertinya untuk bertanyakan soalan seperti ini kepada seorang lelaki seperrti aku. Aku dapat rasakan yang soalan ini ingin ditanyakan kepada orang yang sepatut ditanyanya tapi Sue takut kalau dia disalah erti, dan dihukum sebelum dibicara, agaknya. Jadi aku yang ditanya.

”ni soalan yang agak susah untuk Wahid jawab. Sebab ini disebabkan maruah seseorang yang Sue kenal. Wahid mintak maaf terlebih dahulu kalau apa yang bakal Wahid jawab tentang adik angkat Sue ni buat Sue rasa tak senang.”

”pada pandangan Wahid, elok untuk dia sedari yang dia dalam dosa yang telah ditentukan oleh Allah, tapi dia tak boleh terus-menerus untuk melakukan perbuatan itu. Maknanya dia telah memperolokkan taubat yang dia buat. Syari’at wajib dijaga, sebab syari’at kita dari junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W."

" kalau kita ketepikan syari’at, mana sumpah kita, ucapan  dua kalimah syahadah yang kita ucapkan sehari-hari. Andai Syari’at diketepikan, mana ikrar kalimah kedua dalam Dua kalimah Syahadah tu. Ini bermakna kita dah ketepikan kalimah kedua, jika tidak lengkap kalimah Syahadah ini, adakah kita Islam sebenar-benar Islam?” jawab ku dengan penuh tertib takut tersinggung perasaan Sue tentang adik angkatnya yang aku perkatakan tadi.

”Wahid mintak maaf ye Sue. Bukan maksud Wahid untuk mengata adik angkat Sue sampai macam tu sekali.” tambah ku.

Namun Sue hanya tertunduk sahaja. Aku biarkan  Sue dengan lamunannya untuk mencernakan kata-kata ku tadi.

”Wahid, andai Wahid diketemukan dengan seseorang yang sudah tidak ada daranya lagi apa Wahid  rasa?” soal Sue lagi.

”Sue, manusia mana yang sempurna? Kesilapan akan pernah berlaku pada tiap-tiap manusia. Andai Wahid diketemukan dengan seseorang yang telah hilang kesuciannya, Wahid terima. Tidakkah orang yang berdosa dan ingin berubah itu lebih baik dari yang masih ada daranya dan kemudian berasa teringin untuk melakukan zina, walau dah berkahwin. Zaman sekarang banyak cerita mengenai isteri curang dan sebagainya. Siapa yang tahu?”

” sesungguhnya lebih hina seseorang itu melakukan kesilapan yang sama berulang kali dengan disedarinya.” tambah aku lagi.

”Wahid ni baiklah. Bertuah siapa yang dapat Wahid nanti.” Sue seperti mendapat semangat dengan kata-kata ku sebentar tadi.

”Wahid ni jahat la, kalau tak kenapa Sue belajar kickboxing sebab nak terajang Wahid bila Wahid usik Sue?” balas ku berseloroh.

”tu lain.”balas Sue ringkas.

”lain macam mana?”

”kalau Wahid usik sampai Sue nangis baru Sue terajang.” katanya.

”maknanya usik sikit-sikit tak apalah ye?”

”nak kena terajang?”

”hehehe. Wahid ketis kuda.” balas ku sambil menunjukkan gesture tepisan.

”hiii... bahaya dengan Wahid ni, bahaya.”

Kami  tertawa panjang, sehingga lupa tujuan kami ke situ. Sue ingin meminta bantuan aku untuk mencari laman web yang sesuai untuk rujukan projek pengiklanannya, dan ingin mendapatkan khidmat nasihat aku mengenai seni reka tampak yang sesuai untuk projeknya. Aku pun sama terikut dengan arus gelak tawa Sue yang begitu menyenangkan sanubari ku.



Selamat pulang......



Selamat pulang Guru ku.....
selamat pulang sahabat2 ku.....
pulang dari mencari keredhaanNya......
selamat pulang......

Mar 8, 2011

pecah kepala.......

tension gila aku........!!!!!!!!!

gila aku tension........!!!!!!!!!

aku tension gila........!!!!!!!!!

L'Arc~En~Ciel- Daybreak's Bell (Lyrics)






Nee konna katachi no deai shika nakatta no?
Kanashii ne
Anata ni shindemo ayamete hoshiku mo nai
...Onegai


Unmei sae nomikomare shizumisou na umi e to


Negai yo kaze ni notte yoake no kane wo narase yo
Tori no you ni
My wishes over their airspace
Musuu no nami wo koe asu e tachimukau anata wo
Mamoritamae
My life I trade in for your pain
Arasoi yo tomare


Nee hito wa doushite kurikaeshi ayamachi wo kasaneteku?
Shinka shinai daremo ni nagareru kono chi ga daikirai


Honoo de sabakiau dare no demo nai daichi de


Sumiwataru mirai ga kita nara kusabana mo heiki ni
Yadoru darou
My wishes over their airspace
Dareka ga yuriokoshite warui yume kara samashite yo
Kanau no nara
My life I trade in for your pain
Dore dake inoreba ten ni todoku?


Ima, asayake ga unabara to watashi wo utsusu


Negai yo kaze ni notte yoake no kane wo narase yo
Tori no you ni
My wishes over their airspace
Musuu no nami wo koe asu e tachimukau anata wo
Mamoritamae
My life I trade in for your pain


Furimukazu habatake
Kono omoi wo hakonde
Ano sora wo tondeku


Negai wa dare ni mo uchiotosenai


__________________________________________________________________________


English


Was this the only way we could meet?
How sad
Even if it means me dying, I don't want you to kill anyone
...Please


Even fate is swallowed up and nearly drowning in the sea


I hope my wish flies on the wind to ring daybreak's bell
Like a bird
My wishes over their airspace
Crossing countless waves
To protect you as you face tomorrow
My life I trade in for your pain
To stop this strife


Why do people keep repeating the same mistakes?
I hate this blood that flows within us all, never evolving


Here on this earth which belongs to no one, we judge each other with fire


If the clear future has come, it will dwell
In the flowers and weapons
My wishes over their airspace
Someone shake me awake from this nightmare
If my wish comes true
My life I trade in for your pain
How much must I pray before it reaches heaven?


Now the sunrise reflects me and the ocean


I hope my wish flies on the wind to ring daybreak's bell
Like a bird
My wishes over their airspace
Crossing countless waves
To protect you as you face tomorrow
My life I trade in for your pain


Fly without turning back
Carrying this love
Fly through the sky


No one can shoot down this wish


____________________________________________________________________

Guitar : Em C D Dadd9 G C (x3)




VERSE
Em C D Dadd9 G C
nee konna katachi no deai shika nakatta no? kanashii ne
Em C D Dadd9 G C
anata ni shindemo ayamete hoshiku mo nai onegai
Am D G C Am B Em
unmei sae nomikomare shizumisou na umi e to


REFF I
Em C G D Em
negai yo kaze ni notte yoake no kane wo narase yo
C G D
tori no you ni My wishes over their airspace
Em C G D Em
musuu no nami wo koe asu e tachimukau anata wo
C G D
mamoritamae My life I trade it for your pain
Am D C
arasoi yo tomare!


VERSE
Em C D Dadd9 G C
nee hito wa doushite kurikaeshi ayamachi wo kasaneteku?
Em C D Dadd9 G C
shinka shinai dare ni mo nagareru kono chi ga daikirai
Am D G C Am B Em
honnou de sabakiau dare no demo nai daichi de


REFF II
Em C G D Em
sumiwataru mirai ga kita nara kusabana mo heiki ni
C G D
yadoru darou My wishes over their airspace
Em C G D Em
dareka yuriokoshite warui yume kara samashite yo
C G D
kanau no nara My life I trade it for your pain
Am D C Am Em C
dore dake inoreba ten ni todoku?


SOLO:
G Em Dadd9 (2x)


BRIDGE
G Em Dadd9 Am Bm
ima asayake ga unabara to watashi wo utsusu




REFF III
Em C G D Em
negai yo kaze ni notte yoake no kane wo narase yo
C G D
tori no you ni My wishes over their airspace
Em C G D Em
musuu no nami wo koe asu e tachimukau anata wo
C G D
mamoritamae My life I trade it for your pain


Em C G D
furimukazu habatake
Em C G D
kono omoi wo hakonde ano sora wo tondeku


Am D C Am Em C
mirai wa dare ni mo uchiotosenai